Nilai UN matematika dapet 4,2 ? Nggak papa, Nggak Bakalan di hisab di akhirat kok :)

Beberapa hari lalu, aku mendengar kabar yang tidak mengenakkan, datang dari grup yang aku ikutin di Telegram. Alamakjah, beritanya nggak ngenakin banget, anak SMP bunuh diri karena nilai UN nya jelek. Usut punya usut, katanya nih ia dimarahi orangtuanya. Eh pas ortunya pergi dia udah bunuh diri aja. Tapi berdasarkan yang aku lihat di TKP alias website yang menampilkan berita tersebut, menampilkan berita bahwa si korban takut dimarahi orangtuanya lantaran nilainya jelek, dan ia tidak bisa masuk sekolah favoritnya. Hmm

Kalo inget urusan nilai, Aku jadi inget jaman aku SD nih yah, flashback ceritanya hihihi. Percaya atau tidak nilai UN ku pas-pas an banget di nilai matematika. Dapetnya berapa coba ? 6 ? bukan. Lebih kecil lagi. 5 ? bukan juga, masih mending tuh.. terus dapet berapa dong ? hmm malu-maluin banget sebenarnya kalo cerita ini, aku itu dapet nilai 4. Bhahahaha… ya aku sih trima aja kalo kalian bilang aku bodoh hahaha.. nyantai aja aku sih mah. Haha ya iyalah orang itu udah berlalu kok, kejadian tahun 2004 an apa yah kalo nggak salah.

 

Nilai 4 kala itu memang benar-benar memalukan sih, yaudahlah nggak papa, nggak dihisab juga di akhirat. Kala itu ada standar nilai kelulusan mapel, aku lupa berapa, 4,12 kalo nggak salah, nah aku itu dapet 4,2, mevet banget bener-bener mevet. Kalo bagi keluargaku ini jelas benar-benar memalukan, menurut mereka dengan aku yang biasa berada di pusaran 3 besar 6 kelas berturut-turut, kadang dapet rangking 1, kadang 2, kadang 3. Eh malah dapet nilai 4. Dan setelah diakumulasi dengan mapel lain, jadilah aku di urutan ke-4 di kelas. Alias rangking 4. Pas pengumuman di sekolah, aku udah mbatin nih, nih pasti orang pertama yang bakal marah, pasti bapakku. Yungalahhhh, ternyata bener aku dapet kata-kata “sayang” dari bapak. Kalimatnya begini “Ini anaknya siapa ini rangking 4, pengin di kevret apa?” bhahaha jujur kalo kalian liat ekspresi bapakku, atau liat kalimat ini aja deh, pasti kalian akan bilang bapakku tipe orang yang menuntut anaknya untuk selalu berada di posisi teratas. Tapi percayalah, bapakku tidak seperti itu, saudara. Bapakku itu tipe orang yang tidak pernah memaksa anaknya harus rangking satu. Hanya saja beliau itu nggak suka, kalo anaknya yang kata beliau sebenarnya punya potensi lebih, tapi nggak digunakan untuk belajar atau terkesan menyia-nyiakan kemampuannya.

Dulu bapakku pernah bilang gini “Bapak itu nggak pernah memaksa kamu harus rangking satu, tapi bapak tahu kamu pinter, kamu nggak belajar aja bisa masuk 3 besar terus, apalagi kamu belajar, kamu bisa rangking satu.” Dan emang bener, aku memang malas belajar, ngerjain ya kalo ada PR aja,kalo nggak ada PR ya aku nonton TV atau ngaji, atau baca komik surga neraka yang kala itu ngehits di eranya. Atau aku biasanya baca buku mamaku. Iya mamaku mewariskan buku-buku jaman SMA nya padaku. Aku lebih suka baca buku biologinya mamaku, baca buku matematikanya juga, walaupun aku nggak paham. Dan kalau udah nggak paham aku baru tanya sama mamaku. Well, mamaku adalah tipe orang yang asik untuk diajak diskusi ilmu pengetahuan. Nggak kayak bapakku, huuhhh nggak bisa! Dan aku selalu membawa buku mamaku pas aku belajar kelompok. Yups, bagiku mama adalah segalanya bagiku, she is very very very smart. Ketika aku ada PR, aku berlari padanya. Ketika aku ada masalah, aku juga berlari padanya. Ketika aku butuh duit, aku juga berlari padanya. Hahaha of course. Syaratnya aku harus ikut jualan gorengan hahahaha.. ya mamaku adalah penjual gorengan. Dan aku selalu bangga padanya , bangga dengan perjuangannya sampai detik ini. Nggak Cuma mama, aku juga bangga sama bapak. Ciyee, karena pas masa kecil aku juga deket sama bapak. Haseeekkk…

 

masa so sweet saat aku masih kecil adalah kita berdua jalan – jalan ke purbalingga. Tidak hanya itu, jaman aku masih tidur sama orangtua, bapak juga yang melatih aku tidur sendirian dengan lampu dimatikan. Kata bapak, “Kamu malam ini tidur yang nemenin bapak yah,” di puk puk puk, lampunya dimatikan, dan karena masih awal-awal, jendelanya dibuka, haha karena kamar terlalu gelap, tapi bapak jahat, masa aku ditinggal sendirian ujungnya ahaha ngapusi jeh katanya mau ditemenin, jebul ora 😛

Astaghfirullah, kok jadi crita mbleber2 gitu yaaa.. wkwkw kembali lagi ke nilai yah, yap nilai UN Ku yang jelek itu. sebenarnya kalo bicara nilai yang misal tiba-tiba anjlok, padahal sebelumnya ok ok aja, bisa dikarenakan banyak faktor. Misal, kamu sakit, kamu terlalu nervous, kamu kurang maksimal belajar, kamu kurang banyak berdoa, kamu tidak teliti dalam mengerjakan, kamu lupa rumus, kamu lupa materi yang sudah kamu pelajari, atau kamu khilaf di hal lain misalnya. Itukan bisa terjadi yah, namanya juga manusia kadang khilaf wkwkwk..

Nah dalam kasusku ini, ketika UN matematika, aku habis sakit, aku tidak belajar maksimal, aku salah perhitungan, aku kurang teliti ngitung. Mungkin itu bisa jadi asbab nilaiku dapet 4,2. Dan itu tuh njomplang banget gitu dengan nilaiku yang lain. Untungnya nilai di mapel lain tinggi, jadi bisa tertolong hasil akhirnya. Padahal prediksiku dengan kondisiku yang macam gitu, apes2nya aku dapet peringkat ke 3, eh ternyata meleset rangking 4. Dan ini membuat kekhawatiranku, mungkinkah aku bisa masuk sekolah di SMP negeri yang aku idamkan? Sedangkan ada satu nilaiku yang jeleknya minta ampun.

Kekhawatiranku berubah, setelah aku mendaftar di SMP idamanku. Ternyata untuk masuk SMP itu ada tesnya gan. Yaampun, aku jadi menghawatirkan nilai matematika ku, bisa nggak ya ngerjain, soalnya keinget nilai itu aku jadi merasa hopless, merasa aku ki bodoh. Dan setelah tes berlalu, pengumuman itu pun datang. Yaamplopp, entah aku harus bersyukur atau berduka. Aku masuk kelas favorit. Kelas 1A. nah pada saat itu angkatanku ada 6 kelas. Ada A,B,C,D,E dan F. dan masuk kelas A itu ujian yang lumayan cukup berat. Isinya anak-anak pinter-pinter. Aku bingung kenapa masuk sini ? padahal kemampuanku rata-rata. Dan apesnya lagi aku sekelas sama orang-orang yang dulu pernah ikut lomba cerdas cermat, maupun lomba mapel tingkat kecamatan. Kenapa tau? Dulu aku pernah berkompetisi dengan beberapa dari mereka.  dalam ati “Kenapa gue sekelas sama mereka sih, jeder!” jelas saingannya tingkat dewa ini mah. Masuk 10 besar aja udah untung banget nih di kelas ini wkwkw ojo ngarep rangking satu. Nah, waktu berlalu begitu saja, tapi emang bener, anak disini pinter-pinter, akhirnya dikelas 1A ini mentok-mentok aku Cuma dapet rangking 7. Bagiku itu nggak papa, soalnya aku juga males belajar, jaman aku SMP aku lebih suka ke perpus baca novel, cerpen atau Koran pagi. anggep aja aku lagi untung dapet rangking 7 haha.. tapi ya kalo inget itu tuh rasanya ada  kurang asemnya juga sih. Kok kurang asem, ya iya soalnya  saat aku liat temenku yang rangking satu di kelas lain, nilainya dibawahku, disitu tuh jleb banget “coba aku masuk kelas itu, disana aku bisa rangking satu wkwkw” tapi nggak enak juga ding masuk sana. Sebenarnya grade kelas macam gini itu ada kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Kelebihannya adalah :

  1. Pengelompokkan Kelas yang memiliki nilai terendah, atau tertinggi. Akan lebih memantau jalannya kemampuan siswa dalam menyerap pelajaran.

Contoh : Di kelas favorit, dalam menjelaskan pelajaran, ketika hanya menjelaskan garis besar saja, murid kebanyakan sudah paham. Bahkan ketika belum paham pun, murid akan aktif mencari tahu dan belajar bertanya lewat temannya yang paham.  Berbeda ketika guru menjelaskan di kelas yang lain misalnya, guru harus dari awal menjelaskan, memastikan sampai murid benar-benar paham apa yg disampaikan oleh guru. Pengelompokan ini akan memudahkan guru dalam mengambil metode belajar di kelas.

  1. Kompetisi yang semakin menguat

Murid yang berada dalam kelas favorit, gengsinya tinggi. Kalo kelihatan bodoh,lumayan cukup malu di kelas. Karena kepandaian temen-temen yang lain, diri jadi terpacu untuk mengimbangi cara berpikir anak yang lain. Dan ini menjadi babak penentuan apakah kamu akan masuk lagi di kelas favorit ketika kenaikan kelas. kalo ada anak kelas lain, berhasil menyamai atau melebihi nilai raportmu, siap-siap kamu akan ter-depak dari kelas favorit. Dia yang akan menggeser kursimu, di kenaikan kelas nanti. Tidak ada jaminan bahwa anak yang masuk kelas favorit, pas kenaikan kelas masuk kelas itu lagi, nggak ada gan 😀 buset, persaingan kursi kelas aja macam persaingan kursi politik wkwkwk

  1. Kemudahan dalam memilih peserta perlombaan/olimpiade

Dalam hal ini, guru akan mudah memantau perkembangan anak-anak mana saja yang berpotensi untuk mengikuti olimpiade. Dan pengambilan peserta perlombaan akan diambil dari kelas favorit. Diambil dari 3 besar biasanya.

nah dikelas 2 ini, aku dikasih keberuntungan lagi sama Allah, berhasil menduduki peringkat ke tiga di kelas. Kalau ditanya, “kamu belajar po? Kok bisa naik peringkat?” Jawabanku masih sama. Aku males belajar. Belajarnya pas mau ujian aja.

hari itupun tiba, dimana guru mengumumkan perlombaan tingkat kabupaten, dan siapa-siapa siswa yang akan dipilih. Dalam hatiku sih, palingan yang dipilih yang rangking 1 dan 2, soalnya kan udah memenuhi criteria. Dan jumlah yang diperlukan. Ternyata dugaanku meleset. Aku kepilih mewakili sekolah mengikuti lomba mapel IPS. Entah apa pertimbangan guru memilih peringkat ketiga, padahal jelas yang peringkat kedua aja ada bu, bu. Usut punya usut, ternyata kata beliau aku tipe orang yang berani ngomong dan memiliki kepercayaan diri yang baik. hasil aku ngobrol dengan beliau di kantor. Dan beliau yakin kalo aku mampu mengemban amanah mapel IPS. Setelah dipilih ikut lomba, itu menjadi hari dimana aku berubah dan serius dalam belajar. Dalam waktu seminggu ngebut belajar. Dan yang bikin aku kesel adalah materi yang dilombakan adalah kurikulum KBK, dan kami masih berada di kurikulum 1994. Aku harus marathon belajar dari sesuatu yang tidak diajarkan di kelas. Jahat! Memang. Sama aja kayak aku disuruh belajar materi anak kelas 3, padahal aku masih kelas 2. Apalagi pelajaran IPS kan ada beberapa ya : Geografi, sejarah, ekonomi. Itung-itungan pajak pula. Sewot ? iya. Sampai-sampai aku boker pun, itu buku masih aku bawa dan baca wkwkw astaghfirullah aib masa kelam, ini sebenarnya buruk untuk dilakukan. Karena waktunya udah mepet. Pokmen habis aku bantu-bantu bikin gorengan jualan mama, aku terus belajar. Belajar sampe mual kayaknya kala itu. dolan yo nyambi mbaca. Lah gimana masa aku nggak dolan ? nanti aku sutris dong, eh stress. Tapi temen maupun guru nggak ada yang tau wkwk taunya juara aja pokoknya -_-

 

hari itupun tiba, perlombaan dimulai. Aku memang sengaja dari awal nggak bawa buku ataupun tas. Cuma bawa alat tulis dan bawa diri aja, udah cukup, sama doa dikencengin maksimal pokoknyah. Sejak duduk di tempat lomba, aku tambah degdegan, pasalnya aku liat banyak anak pada masih belajar baca buku. Lalu aku iseng nanya-nanya kenalan juga “eh kurikulum mu udah KBK apa masih 1994?” – “Oh aku udah KBK” , yang lain juga sama, udah pada KBK, dalam atiku “sial, udah pada KBK semua nih anak, apa Cuma sekolah gue aja yang tertinggal wkwkwk” atau jangan2 memang angkatanku ini kelinci percobaan kurikulum, soalnya anak angkatan bawah keknya udah masuk KBK kalo nggak salah. Lagian aku juga sempat-sempatnya nanya kurikulum wkwk bikin down aja. Gimana gak degdegan coba, pasti tuh anak-anak lain udah setiap hari makan pelajaran yang dilombain hari ini. Nah aku baru belajar minggu-minggu kemarin. Kok KZL yah.. yaudahlah lupakan. Mending focus ke diri sendiri aja, ngapain ngurusin sekolah lain.

 

Bel pun berbunyi, tanda masuk .. ciyee kayak masuk sekolah aja. Soal dibagikan. Soal tidak boleh dibuka sebelum dewan juri menjelaskan peraturan. Setelah selesai dibacakan peraturan, mataku langsung terbelalak istighfar. Astaghfirullah yakin nih soalnya 100 ? banyak amat yak. Dan aku lihat halaman terakhir, isinya hitung menghitung -_- keringat rasanya bercucuran. Ekonomi, liat soalnya sulit duluan ini. Tau kan? Aku tuh ngerasa aku itu bodoh di hitung-hitungan. Akhirnya aku ngerjain geografi duluan. Ngerjain sambil mikir “nih aku kalo nggak sampe masuk 5 besar aja, malu2in deh bener, seenggaknya masuk 10 besarlah mentok2nya, karena dimaklumi kurikulumnya beda” seenggaknya kalo peringkat 10 tingkat kabupaten kan nggak malu-maluin amat yak. Tapi ada hal yang aku bersyukur banget sama Allah kala itu, serius! Materi-materi yang aku baca, pada keluar di soal. Setidaknya ini meminimalisir kekuranganku di hitung2an karena belum pernah diajari cara ngitungnya. Tapi walopun belum diajari aku tetap mencoba menghitungnya, ada yang pas jawabannya ada yang enggak. Yaudahlah aku pasrah aja sama Allah, klao rizqinya mah nggak kemana.

 

Waktu pun selesai, pengerjaan soal juga selesai. Istirahat akhirnya, nunggu dewan juri ngitung poin. Guru ku masih menemaniku dalam kejauhan, tapi hati kita dekat kok eaakkkk… dekat karena saling mendoakan 😛 . nah pemenang sudah ditentukan. Semua guru-guru pendamping dan peserta mulai deg-degan. Juaranya dibacakan oleh dewan juri beserta poin yang didapatkannya. Dimulai dari urutan 10 sampai 1. Pesertanya kala itu ada 64. Aku mulai degdegan, prediksiku aku masuk 10 besar. Ternyata peringkat 10-5 nggak ada namaku, aaaarg sedih 😥 bahkan guruku bilang “kok novie nggak masuk 10 besar ya, gawat ini” hopeless banget aku sedih, masak aku 10 besarpun nggak masuk. Udahlah mungkin belum rizqinya. Lemes kala itu. eeeeee dewan juri membacakan lagi juaranya. Untuk juara ke 4 sampai 1. Dan peringkat ke empat adalah Novie xxxx, dari SMPN X xxxxx, dengan poin XX, seketika itu kepercayaan diri aku naik. Ya Allah dugaanku meleset, aku yang mengira peringkat 10, eh ternyata peringkat ke 4. Guruku nggak percaya kala itu,  “woh kamu bisa peringkat empat ternyata, selamat, selamat” nggak ada yang ngira, serius!. Hmm ngomong2 yang juara ketiga skornya beda tipis ternyata, beda 2 poin apa yah kalo nggak salah. Dan u know ? sudah ketebak, yang juara 1,2,3 kurikulumnya sudah KBK. -_-wkwkw KBK lagi KBK lagi. Ngomong2 masalah soal yg aku kerjakan, Soal nya cukup rumit menurutku, dengan kemampuanku yang pas-pasan, untuk memahami soal ekonomi saja aku perlu baca bolak balik dan habis waktunya disitu. Entahlah apakah memang soal untuk perlombaan sengaja dibuat rumit dan banyak. Ini bukan pertama kalinya aku mengikuti perlombaan macam gini. Bahkan pas SD juga aku mengalami hal yang serupa, soalnya sama, ada 100 an soal. Di mapel IPA dan PAI. Dan untuk soal 100 dengan waktu yang terbatas, ini benar-benar menguras pikiran habis-habisan. Lelah fisik dan batin. Sepertinya jika ada perlombaan di jaman sekarang soalnya masih sebanyak itu, perlu di evaluasi lagi deh. Serius, itu benar-benar melelahkan, apalagi buat hitung-hitungan. Tapi ada yang lebih berat juga lomba PAI. Udah dikasih soalnya 100, masih dikasih praktek juga. Gila gila gila.

 

Itu sekelumit cerita yang aku coba paparkan dari pengalamanku melalui poin “kelebihan” grade kelas.

 

Tapi kalo ada kelebihan pastilah ada kekurangannya, dengan system kelas macam grade-grade-an gitu, diantaranya :

 

  1. Adanya “Stigma” Antara Kelas Favorit dengan kelas lain

Kalo masuk kelas favorit seolah hebat, ada prestis tersendiri. Kalo berlebihan , bisa gawat, bisa menimbulkan ujub dalam diri, sehingga meremehkan kemampuan kelas lain.

  1. Homogen

Dalam satu kelas yang terdiri dari anak-anak yang nilainya tinggi, persaingan begitu kuat, sehingga nilai yang tidak menonjol, tidak tereksplorasi kemampuannya lebih jauh.yang menonjol hanya orang tertentu saja. Sehingga ini sayang banget, padahal sama sama asset berharga. Nah kalo ditempatkan dikelas yang lain, dia bisa saja jadi juaranya.jadi perkumpulan orang-orang pintar justru akan mematikan orang yang tidak terlalu menonjol. Baiknya anak-anak pintar memang disebar yah hehe jangan dikumpulin.

 

Melihat itu, ya ada konsekuensi kelebihan dan kekurangannya juga sih, nah di masalah pendidikan ini, aku memang bukan ahlinya, tapi kalo aku pribadi, aku kadang lelah dengan pergantian kurikulum yang nggak netep-netep. Capek gan , mosok mau nomaden terus 😀

Dan di SMP ku itu, entah sekarang kurikulumnya kek gimana dan sekolahnya kek gimana, masih pake grade-grade an atau enggak, udah lama banget nggak njengukin tu sekolah yeh.. semoga tetep sehat deh tu sekolah.

 

 

Maaf juga omonganku ampe tumpeh-tumpeh nggak karuan padahal awalnya ngobrolin anak SMP bunuh diri L tapi emang ada sangkut pautnya sih, Dan kalo mau disangkut pautin sama peristiwa bunuh diri itu, ya ada.

Ada pun poin-poinnya sebagai berikut :

  1. Poin pertama yang aku ambil adalah tentang pengasuhan orangtua, aku sedang berpikir ini perlu diselidiki lagi cara mengasuh orangtuanya nih. Otoriter kah? Atau anak memiliki ketakutan tersendiri ketika ia mengecewakan orangtuanya.
  2. kepribadian si anak, jangan-jangan ni anak, nggak terbiasa nerima kegagalan, sampe akhirnya hopeless banget karena nilainya buruk. Dan malu banget karena udah terbiasa berprestasi. Atau kemungkinan lain, dia hopeless karena nggak bisa masuk sekolah paporitnya dia.
  3. Atau bisa jadi karena kemampuan dia terbatas, sehingga nilai UN ia jadikan sebagai harapan besar untuk loncatan sekolah selanjutnya. Namun di jalan, ternyata gagal.
  4. Penguatan Agama. Ini hal yang begitu penting, bagaimana anak tumbuh dalam pengajaran agamanya? Hanya orang-orang yang berputus asa dari rahmat Allah lah yang memilih untuk mengakhiri hidupnya dengan tragis.
  5. Kematangan emosional anak. Karena anak SMP masih labil, bisa saja ia memutuskan untuk bunuh diri dalam waktu singkat, bisa juga ketika ia sadar, terus menggagalkan diri dari percobaan bunuh diri, eh udah terlanjur terjerat lehernya. Berarti masih ada kemngkinan ketidaksengajaan yah.. hanya dia dan Allah yang tau.

Semoga Allah menerima amalmu nak 😥 ya Allah…