Se-Upil Kisah Yang (Mungkin) Tidak Menarik

Hari itu (ketika masih di rumah) aku sedang mem-facial beberapa orang, diantaranya ada Mamaku, budhe, adek, mbak sepupu dan yang terakhir bapak. Aku sudah sering memfacial orang, tapi aku tidak pernah memfacial laki-laki, kecuali bapakku. Ketika giliran bapakku di facial, Aku melihat mukanya, ya Allah rasanya pengin nangis banget, beliau berkulit hitam, dan pipinya penuh dengan tulang, beda banget dengan orang-orang yang sebelumnya aku facial. aku merasa sana sini tulang, rasanya tidak ada daging di pipinya. Ketika aku mencuci mukanya, “Ya Allah, ini adalah wajah beliau yang setiap hari berjualan gorengan di pinggir jalan, di karawang, yang berangkat dari ashar pulang dini hari bersama mama demi memenuhi kebutuhan anak-anaknya, kalo lagi ujan bisa kedinginan, Ya Allah, Terimakasih kali ini engkau izinkan aku memegang mukanya lama, jarang-jarang momen seperti ini ya Allah.” Aku sambil nggrentes didalam hati. Yah, orang yang selalu ingin memenuhi kebutuhan anaknya yang lagi menempuh pendidikan di ponpes (bontot), di SMA (tengah) dan di UIN Sunan Kalijaga (aku). Segala macam profesi sudah beliau lakoni, mulai dari tukang ojek, penjahit, pedagang mie tek tek keliling dengan dipikul, pedagang nasi goreng yang dulu ngikut orang, dan sekarang berjualan gorengan bersama ibu di karawang semenjak aku kelas 2 SMA. Kebayang dulu penghasilannya berapa. kebayang benar-benar hidup dalam kesederhanaan.

Beliau yang SD saja tidak tamat, bercita-cita memiliki anak yang pintar. Katanya pendidikan itu penting, kata bapak dan mama “Rizqi itu urusan Allah, biar gusti Allah yang kasih, kowe sekolah tetep sekolah, ora usah mikir biaya, koe ngerti ? bapak mama ngerantau ben koe aja dihina karo wong, ben koe pinter, seorane ana anake bapa sing bisa kuliah, sukur-sukur bisa lanjut S2, ben koe pinter aja kaya bapak, mama, sing sekola bae ora lulus.” Kalo ingat itu aku langsung nangis mbrebes mili.

Bapak selalu memiliki harapan tinggi bagi anak-anaknya, bahkan ketika sekolah dulu setidaknya harus rangking 1 dikelas. Namun sayangnya ketika aku SD aku hanya meraih rangking 1 Cuma 2X, yaitu kelas 1 dan 6. Selebihnya hanya 3 besar dikelas, dan 4x mengikuti lomba ( lomba cerdas cermat, lomba maple ipa dan  pend. agama islam tingkat kecamatan). Namun hal yang menyedihkan pas UN aku di urutan ke 4. Aku dimarahin waktu itu, kata bapak aku payah, katanya “Sebenarnya bapak tidak pernah memaksa kamu harus rangking 1, Cuma bapak tau, kamu itu punya kemampuan lebih untuk berusaha semaksimal yang kamu bisa, Cuma kamu jarang belajar.”

Nah ajaran baru pun masuk, aku ingin masuk SMP waktu itu, nggak mau MTs. Pikirku kalo masuk SMP itu negeri, Mts itu swasta, pasti biayanya mahal, aku tahu waktu itu ibu keberatan karena mahal di transportasi. Namun ibu tetep memenuhi keinginanku, persaingan sengit pun dimulai, di SMP 3 tahun berturut2 masuk kelas favorit, persaingan rangking jauh lebih berat. Boro2 rangking satu,  masuk 7 besar aja udah untung gue! Sekelas sama anak pinter2, lagi-lagi kendalanya aku malas belajar. Nggak pernah belajar, PR matematika aja bodo banget.  Belajar kalo mau semesteran doang.

Setelah naik kelas 2, naik level jadi rangking 3, seingatku ini juga jarang belajar, belajar kalo mau semesteran. Waktu itu pemilihan lomba maple tingkat kabupaten. Waktu itu aku dipanggil wali kelas setelah jualan gorenganku hbis. “Novi kamu ikut lomba yaaaa… “ aku jawab “Bu, bukannya ada yg rangking 2 ya bu,  saya kan Cuma rangking 3 bu.”  “Ibu percaya kamu bisa,” waktu itu aku suka geografi, akhirnya aku pilih maple IPS aja. Dan apesnya lomba yang diikuti, materinya kurikulum KBK, ajegileee, pelajaranku aja masih pake kurikulum 1994. Berarti harus belajar punya nya anak kelas 3 nih. Ampun dah belajar banyak banget.  Guru tidak sungkan2 untuk ngasih referensi buku buat dibaca, dari mulai ekonomi, sejarah dan geografi. Setelah aku bikin pastel dan gorengan dini hari, biasalah bantu2 mama bikin gorengan buat dijual. subuhnya aku belajar, setiap hari belajar, sampe cape gue! Sumpah. -_- Demi ikut lomba, karena aku tahu dengan semangat dan kerja keras belajar, aku yakin bisa. Kata mamak aku ini pintar, hanya saja malas belajar. Yah..dulu  aku ini malas belajar apalagi kalo udah berhubungan dengan matematika. Males mikir rumitnya matematika, pikirku “ngapain juga, matematika kan nggak dibawa mati.”

Hari H lomba itu tiba, deg deg degggggan…. Ngeliat pesertanya aja udah deg deg an, berapa yaa waktu itu ada 64 peserta (se kabupaten) mewakili sekolahnya masing2, lalu aku memejamkan mataku sambil berkata “Ya Allah Aku pasrahkan segalanya kepadaMu, Engkau tahu ini soal-soal yang keluar adalah soal anak kelas 3, sedangkan aku kelas 2 ya Allah, kalo ada soal yang sulit, permudahkanlah ya Allah.” Eh bujubuneng… beneran soalnya rumit, dari mulai sejarah, geografi, ekonomi. Mati kutuuu gue, gimana jawabnya ini, soalnya banyak banget pula, ada itung2an pelajaran ekonomi, yang kayak gini nih yang belum diajarin. Pasrah bener deh, keringetnya bener2 ngalir deras kaya ujan. -_- hal yang paling aku inget waktu itu adalah : “Ingat novi kamu membawa nama Sekolahmu.” Hal yang pertama aku kerjain adalah yg mudah2 dulu, geografi.. yah geografi, aku akan mengandalkan point geografi ini, aku yakin di poin geografi ini aku tinggi dan bisa, setidaknya bisa mendongkrak soal yang tidak bisa aku kerjakan. Soal sejarah dan ekonomi aku garap sebisaku. Lomba pun selesai dan berlalu…. Yeayyy saatnya menunggu pengumuman pemenang, dan yang juara 1, 2 dan 3 akan mengikuti lomba tingkat provinsi. Kata jurinya, nanti yang menang, nginep di hotel loh,, di semarang. Yeaayy asikk. Pengumuman pemenangpun mulai dibacakan, dari 10 besar sampai ke juara pertama. Wali kelasku ini udah deg degan duluan, kata beliau “Aduh nov, udah 5 besar, blm ada tanda-tanda nama kamu yaa.” Aku udah pasrah, apa aku bodoh yaa. Sampe 5 besarpun enggak bisa aku raih, udah putus asa yasudahlah kalo nggak menang.  Ternyata aku di peringkat ke 4 besar.

Alhamdulillah ‘alaa kulli hal, tapi ada sedihnya juga, padahal beda skor antara juara 3 dan 4 itu tipis banget, waktu itu dibacain skornya, bedanya Cuma 2 skor. Tapi yaaa.. aku tetap bersyukur, yah gagal deh nginep di hotel haha tapi nggak papa, setelah pulang, aku ditraktir bu wali kelas, untuk makan semauku, pilih apa. Seperti biasa, dari dulu aku suka bakso bahkan sampe sekarang, aku pilih bakso dan es campur dengan satu temanku yang kala itu ikut lomba maple bahasa juga. Setelah pulang ke sekolah lagi, ditanyain sama guru2, juara berapa ? juara empat bu. Nah ada koperasi disamping ruang guru tohh, nah akhirnya dikasih jajan lagi aku sama bu guru hahaha.. duh kenyang banget.

Beberapa tahun berlalu, aku sekolah di SMA negeri. Diantara sekian sekolah yang aku tempuh, ini satu-satunya sekolah yg ketika aku dikelas aku merasa aku salah jurusan, yah aku memilih IPA, padahal aku tahu basic ku di IPS. Waktu itu aku berpikir kalo aku pilih ipa, nanti pas lulus kuliah bisa pilih jurusan apa aja, dan ada gengsi tersendiri ketika pilih ipa, dan itu kesalahan terbesar di kala aku SMA. Udah tahu paling males kalo nggarap itung2an, Fisika ? Kimia ? matematika? Makanan sehari-hari, tau sendiri lah,kalo kita nggak ada basic disana, nilaipun jadi standar biasa aja, apa yang mau dioptimalin ? nah ngeliat aja udah rumit gitu. Jadi prestasinya pun biasa aja. Rangking berapa coba ? rangking 7 dikelas wkwkwkw… pas klas 2, masuk 5 besar, OK mungkin prestasi akademik ku biasa aja, tapi aku coba ikut ekstrakurikuler dan ikut OSIS. Dari dulu sampe sekarang aku juga suka ikut organisasi, bagus buat pengembangan diri dan kehidupan social. Selain itu, Aku juga ikut lomba nyanyi dan lomba pidato English, lumayan sekolah di SMA dapet 3 piagam, yah lumayan buat ngganti “kekecewaan” omongan salah satu guru yang dulu pas waktu ujian praktikum aku pernah dibilang “Goblok” dengan nada keras, katanya :  “udah mempelajari 3 tahun, masih aja nggak bisa”, dihadapan anak-anak kelas,gara-gara salah masukin cairan itu, apes aja pas dapet materi praktikum yang susah,  padahal yang lain juga ada yg nggak bisa kok, coba kalo materinya nggak dapet itu, insya allah aku bisa garap. Itu hal yang sampe skrang aku masih ingat dan nggak bakalan lupa sampai kapanpun, terima aja lah dibilang goblok. Pelajaran yang bisa aku ambil, kita harus tetap ta’dzim sama guru, kalo beliau lagi marah, kita sebagai pihak yang bersalah, diam dulu aja, kalo udah reda, kita baru minta maaf, minta maaf itu bukan hanya berlaku bagi orang yang bersalah saja, tapi minta maaf adalah sesuatu yang mendamaikan, jika hatimu damai, segala sesuatu yang kamu pandang akan terang. Mungkin dibidang itu aku goblok, aku terima itu.aku juga tidak memaksakan diriku untuk pintar dalam segala hal, tapi aku tahu potensiku yang sebenarnya ada dimana. Itulah knapa aku memilih untuk keluar dari jalur ipa ketika aku kuliah. Aku memilih jalur IPS , aku memilih psikologi. dan ingat satu hal ketika kamu sudah memilih itu, jadilah orang yang bertanggungjawab atas pilihanmu.

Sekian…..dulu, ceritanya dilanjut kapan-kapan.

Novie Suciati

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s